Apa Kata Para Ulama Mengenai Syiah? (via Islampos)

Khomeini, Founder of Shiite Republic of Iran

Khomeini, Founder of Shiite Republic of Iran

—–

Imam Malik rahimahullah (wafat 179 H) berkata,
“Orang yang mencela sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak memiliki tempat dalam Islam.”
(Sunnah, Al Khallal, 1/493)

“Jangan berbicara kepada mereka dan jangan bersikap manis, karena mereka semua pendusta.”
(Minhaj Sunnah, 1/61)

—–

Al Qadhi Abu Yusuf rahimahullah (wafat 182 H) berkata,
“Saya tidak shalat dibelakang seorang Jahmi, Rafidhi (penganut Syi’ah Rafidhah) dan Qadari (penganut Qadariyyah).”
(Syarh Ushul I’tiqad Ahli Sunnah, 4/733)

—–

Imam Syafi’i rahimahullah (wafat 204 H) berkata,
“Aku tidak pernah melihat seorang pun dari kalangan pengekor hawa nafsu yang paling berdusta dalam pengakuan dan paling palsu dalam kesaksian melebihi orang-orang Rafidhah.”
(Ibnu Bathah dalam Al Ibanah Al Kubra, 2/545)

—–

Muhammad bin Yusuf Al Faryabi rahimahullah (wafat 212 H) berkata,
“Saya tidak memandang orang-orang Rafidhah dan Jahmiyah melainkan kezindikan (kufur).”
(Syarh Ushul I’tiqad Ahli Sunnah, 8/1457)

—–

Imam Ahmad bin Hanbal rahimahullah (wafat 241 H) ketika ditanya oleh anak beliau Abdullah bin Ahmad perihal orang yang mencela seorang sahabat Nabi Shallahu ‘alaihi wa sallam, maka ia berkata,
“Aku tidak memandangnya berada diatas Islam.”
(Sunnah, Al Khallal, 1/493)

—–

Imam Bukhari rahimahullah (wafat 256 H) berkata,
“Aku shalat dibelakang seorang Jahmi atau Rafidhi sama dengan shalat dibelakang Yahudi atau Nasrani. Tidak boleh mengucapkan salam kepada mereka, membantu mereka, menikah, memberi kesaksian dan memakan sembelihan-sembelihan mereka.”
(Khalq af’aal Al Ibaad, hal. 125)

—–

Abu Bakar Ibnul Arabi rahimahullah (wafat 543 H) berkata,
“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak merasa ridha dengan para sahabat Nabi Musa dan Nabi Isa. Orang-orang rafidhah pun tidak merasa ridha dengan para sahabat Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, ketika mereka menghukumi bahwa para sahabat Nabi itu telah bersepakat dalam kekufuran dan kebatilan.”
(Al ‘Awashim wal Qawashim, hal. 192)

—–

Ibnul Jauzi rahimahullah (wafat 597 H) berkata,
“Sikap berlebihan orang-orang Rafidhah dalam mencintai Ali radhiyallahu ‘anhu telah membuat mereka mengarang hadis-hadis palsu yang sangat banyak tentang keutamaan Ali, yang kebanyakannya malah menjelekkan Ali. Mereka juga memiliki madzhab-madzhab dalam fikih yang dibuat-buat, khurafat-khurafat yang menyelisihi ijma dalam banyak permasalahan. Keburukan-keburukan Rafidhah tidak terhitung jumlahnya.”
(Talbis Iblis, hal. 136-137)

—–

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah (wafat 728 H) berkata,
“Allah mengetahui, dan cukuplah Allah yang Maha Mengetahui, tidak adalah dalam seluruh kelompok yang menisbatkan kepada Islam dengan kebid’ahan dan kesesatan yang lebih parah dari mereka (orang-orang Syi’ah Rafidhah), tidak adalah yang lebih bodoh, lebih pendusta, lebih zalim, lebih dekat kepada kekufuran, kefasikan dan kemaksiatan, serta lebih jauh dari hakikat iman melebihi mereka (orang-orang Syi’ah Rafidah).”
(Minhaj Sunnah, 1/160)

“Mereka orang-orang Rafidah itu, jika tidak munafik, maka bodoh. Tidak ada orang Jahmiyah dan tidak ada orang Rafidhah kecuali ia itu munafik atau bodoh dengan ajaran Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tidak ada satu pun dari mereka yang alim tentang ajaran yang dibawa oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.
(Minhaj Sunnah, 1/161)

—–

Ibnul Qayyim rahimahullah (wafat 751 H) berkata,
“Orang-orang Rafidhah mengeluarkan kekufuran, celaan terhadap para tokoh sahabat, golongan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, para pembela dan penolongnya dibalik nama cinta terhadap ahlul bait, fanatisme dan loyalitas terhadap mereka.”
(Ighastatul Lahfaan, 2/75)

—–

Ibnu Katsir rahimahullah (wafat 774 H) berkata,
“Akan tetapi mereka itu (orang-orang Syi’ah Rafidhah) adalah kelompok yang sesat, golongan yang rendah, mereka berpegang kepada dalil-dalil yang mutasyabih (samar) dan meninggalkan perkara-perkara yang muhkamah (jelas) disisi para ulama Islam.”
(Al Bidayah wa An Nihayah, 5/251)

—–

Komisi Tetap Untuk Fatwa dan Riset Kerajaan Saudi Arabia ditanya tentang akidah Syi’ah, mereka menjawab,
“Aliran Syi’ah Imamiyyah Itsna Asyriyyah adalah madzhab bid’ah dalam Islam, pokoknya dan juga cabangnya.”

Dalam fatwa yang lain,
“Sesungguhnya Syi’ah Imamiyyah Itsna Asyriyyah telah menukilkan dalam buku-buku mereka dari tokoh-tokoh mereka bahwa Al Qur’an yang dikumpulkan oleh Utsman bin ‘Affan radhiyallahu ‘anhu melalui para penghafal Al Qur’an di kalangan para sahabat itu terjadi perubahan dengan tambahan dan pengurangan serta penggantian sebagian kata dan kalimatnya, begitu pula dengan penghapusan sebagian ayat dan surat. Hal itu terdapat dalam kitab “Fashlul Khithab fii Tahriif Kitab Rabbil Arbaab” yang ditulis oleh Husain bin Muhammad Taqiyyun Nuri Ath Thabrasi tentang perubahan Al Qur’an. Begitu juga dalam buku-buku yang lain yang ditulis untuk membela Rafidhah dan mendukung aliran mereka seperti “Minhaj Al Karamah” karya Ibnul Muthahhir.

Mereka juga berpaling dari kitab-kitab sunnah yang shahih seperti Shahih Bukhari dan Muslim. Mereka tidak menganggapnya sebagai rujukan dalam berdalil atas hukum-hukum, baik dalam masalah akidah atau pun fikih. Mereka juga tidak memakainya dalam menafsirkan dan menjelaskan Alquran …”
(1/268 fatwa no. 9420)

—–

Edited by: @pokamamil

Summarized from an article at www.dd-sunnah.net – “Maa Qaalahu al Ulamaa` fii Diini asy Syii’ah al Mujrimiin”

Source: http://www.islampos.com/apa-kata-ulama-tentang-syiah-59427/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s